Tapi permasalahannya adalah, gimana caranya kamu menjual pakaian bekas dari modal yang murah tersebut dengan harga jual yang tinggi? Jawabannya gampang, kamu hanya perlu tau merk/brand yang lagi digandrungi sama anak-anak muda itu apa aja dan pastinya harus punya daya jual yang tinggi. Lalu, kamu tinggal lipat gandakan harga modalnya dengan harga jual yang akan kamu tetatpkan.

Contohnya nih, misalkan kamu jual jaket Marc Jacob yang kamu beli dengan modal Rp.50.000, kamu tau kalo jaket Marc Jacob banyak peminatnya karena modelnya yang bagus, terus kamu jual dengan harga Rp.175.000 dan pas kamu posting di akun jualan sosmed mu, jaket itu langsung terjual. Jadi bisa dibayangin kan kamu bisa dapetin pendapatan 3 kali lipat bahkan lebih besar dari modal awal. Itu baru satu pakaian thrift yang kamu post dan laku terjual, belum lagi kalo kamu jual dengan jumlah yang cukup banyak. Udah bisa kebayangkan untung yang kamu dapet berapa banyak tuh.

Nah begitulah sekiranya sekilas gambaran tentang berbisnis thrift shop di sosial media. Udah banyak loh pebisnis kaum muda yang memanfaatkan bisnis kekinian menguntungkan satu ini sebagai alternatif jualan mereka. Yang bikin capek dari bisnis ini cuma satu, kamu harus bisa cari jenis pakaian yang lagi banyak digandrungi anak muda dengan brand dan kualitas yang masih layak pakai, bahkan mau gamau kamu sampe harus rebutan sama olshop lain loh.

Tapi bagaimana lagi, mau kaya gimana pun bentuk jualannya, kan gaada yang namanya jualan enak tuh, pasti harus ada capek-capeknya ya kan? Semoga penjelasan ini bisa sedikit mencerahkan kamu yang masih bingung pengen jualan anti-mainstream dan bisa mendatangkan untung besar dengan modal kecil. Selamat berbisnis, kaum milenials!

 

Baca juga : Kamu Pebisnis Startup? 7 Mantra Ini Wajib Banget Kamu Ikuti!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here